Artikel Writing Class for Teens

Biar Hujan Hapus Aku


Menunggu,
Hampir semua tau kalo aku ga suka yang namanya nunggu, dan kali ini harus nunggu, kesel sih, tapi ada seneng nya juga nungguin orang yang selama ini aku suka, di angkot 13 aku SMS dia, nanya lagi ada dimana, jawabnya cukup singkat
Tunggu bentar Ka lg mw naik angkt.
Aku membalasnya, bahwa aku sudah berada di tempat kami janjian, tak lama kemudian dia membalas lagi,
kamu duluan aja de, ka msh d jln, klo nunggu dsna adem
Hmm… just… Ok!

Lalu aku melanjutkan perjalanan naik angkutan umum yang selanjutnya 34, aku coba tanya-tanya dimana letak WTK (Wisata Taman Kota), “itu didepan, bentar lagi ko” jawab abang supir setelah ku tanya, “disini neng..” oh iya, karena sedang bengong, aku agak sedikit kaget, setelah membayar ongkosnya, aku langsung liat pemandangannya bagus, asik nih gumam ku dalam hati… langsung ku melangkah, masuk ke dalam Tempat Wisata tersebut, ada satu hal yang paling membuat ku terpukau, warna keemasan air yang ditimpa sinar matahari sore, kala itu sekitar jam setengah tiga, aku berjalan sambil senyum-senyum membayangkan bisa berdua dengan ka Reyhan, ku lihat pemandangan sekitar di bangku-bangku terdapat pasangan-pasangan, entah yang suami-istri, pacaran, dan sebagainya. Ku rasa aku yang satu satunya sendiri, langsung aku ambil posisi tepat di depan danau yang terkenal itu, aku duduk di atas rumput, bagus banget, ucapku pelan… tanpa ku sadari Handphone ku bergetar, tanda ada SMS, ku lihat di layar itu nama Egy, hmm Egy…

Ar… jadi’y jalan kemana?
Aku Reply bahwa aku jalan ke tempat yang bikin aku nyaman banget… lama Egy ga bales-bales lagi, hmm kurang lebih udah 15 menit aku nunggu Ka Reyhan… kemana nih dia ?
BT, akhirnya aku SMS Egy, kirim ekspresi sedih ke dia…
:’’(
Ga lama dia bales,
Kenapa ko nangis?
Aku langsung bales, “nunggu Gy, males banget !”
Ga lama Ka Reyhan dateng, saking seneng nya aku sampe deg-degan banget, aku ga bisa ngapa-ngapain, aku langsung pasang senyum simpul, Ka Reyhan langsung duduk di sampingku,
“lama ga nunggu nya ?” Tanya Ka Reyhan.
“emm… lumayan..” jawabku aga singkat.
Kaku memang, ini pertama kalinya aku bisa ketemu sama Ka Reyhan, aku lihat lagi dia, dia berbeda sekarang dia bukan Ka Reyhan yang dulu, ketua Rohis SMA Bakti Taruna lagi, kini rambutnya acak-acakan, dan celana nya, no comment…
“Kaka jelek ih !” ucapku asal.
“emang!” ucap nya sambil tersenyum lebar memandang ke arah danau di depan kami.
“celananya..” ucapku sesopan mungkin,
Tapi aku lihat perubahan warna wajahnya, agaknya dia kurang senang aku singgung tentang perubahan-perubahan yang ada pada dirinya. Aku hanya bisa menyesali, mengapa ku berkata itu…
“tadi bubar jam berapa?” Ka Reyhan mencoba mencairkan suasana, tapi itu pertanyaan yang menurutku ga usah di tanyain,
“jam setengah satu ka,” jawabku mencoba mencairkan suasana juga,
“oh..” hanya itu yang keluar dari mulutnya selanjutnya.
Aku coba cari-cari topik pembicaraan, hmm apa ya? Padahal banyak banget yang pengen aku sampein, tapi ko blank ya.. huft, aku mulai pembicaraan…
“Ka, waktu itu aku coba hubungin kaka, tapi… number kaka ga aktif” ucapku agak sedih.
Lalu dia memberi isyarat kedipan matanya, untuk melanjutkan ceritaku,
“trus waktu itu aku beli kue tart buat kaka, tapi akhirnya, aku makan sendiri kuenya..” lanjutku,
“ya itu berarti rezeki kamu” ucapnya santai, aku Cuma bisa nelen ludah, huh
“parah banget sih kaka” aku cemberut, Cuma itu comment aku buat dia…
Lalu kami diam lagi, diam benar-benar diam…

Suasana itu yang tak aku inginkan, suasana nya hening,
Tak lama kemudian, ada tiga bocah laki-laki berpakaian olahraga SD, mereka bernyanyi di hadapan kami, hmm
“biasa ini mah, sana ya de…” dengan lembutnya ka Reyhan mengusir anak-anak itu, tak tega aku memberikan satu lembar uang seribuan kepada Ka Reyhan, “nih ka kasih aja,”
“nih de, bagi bagi ya..” sambil memberikan uang nya, dan menyuruh mereka pergi,
Ketika akan memulai pembicaraan, tak lama datang lagi satu bocah laki-laki ke hadapan kami, melantunkan sebuah lagu band ternama, judulnya mau dibawa kemana, hmm cocok banget nih lagunya buat aku… aku beri anak itu selembar lima ratusan,
Ku lihat lagi Ka Reyhan, seperti nya ia bingung, lalu ia bertanya,
“mau pulang kapan de?” tanya nya, pertanyaan yang tak aku inginkan.
“emm kalo kaka buru-buru, kaka duluan aja…” jawabku sebisa mungkin, karena aku sebenarnya marah, baru saja aku merasa senang karena dia, tapi dia langsung merusak kebahagiaan ku, kenapa dia bertanya itu,
“ini ka ada janji sama temen, tapi nanti jam setengah empat, nyantai aja ko…” ucapnya santai.
Aku, tak menjawab hanya mengangguk sekenanya, aku sebenarnya ingin menangis, tapi ga mungkin sekarang, sekarang aku sama ka Reyhan Cuma diem-dieman, diem, ga lama dia liat jam ditangannya,
“ka pulang duluan ya, temen kaka udah SMS, katannya suruh ke rumahnya, ada yang mau diomongin.” jelasnya padaku,
“oh iya ka.” Jawabku sesantai mungkin, aku ga mau kelihatan kecewa ketika dia pergi, sesingkat dan segaring itu pertemuan kami untuk yang pertama kalinya.
“bener nih kamu ga mau bareng?” tanyanya.
“ga ka, masih mau disini,” ucapku, aku merasa suara ku tercekat, sebenernya aku pengen bareng, tapi… udahlah, ucapku dalam hati.
“ya udah Ka duluan ya, kamu jangan pulang sore-sore.” ucapnya, langsung dia pergi meninggalkan aku sendiri.
Beberapa menit setelah Ka Reyhan pergi aku langsung, meneteskan satu titik hangat dari mataku, disusul dengan tetesan-tetesan berikutnya, aku melepaskan semua sakit yang ada, semua rasa sebal yang ada, aku rasakan dadaku sesak, huft aku udah ngorbanin semua buat dia, Cuma buat dia, kehilangan sahabat yang tadinya deket, pacar yang baik, waktu, dan sekarang aku nangis lagi karna dia, aku pengen nangis kali ini, nangis yang terakhir buat dia, konyol aku nangis karena dia ninggalin aku sendiri tanpa aku tau gimana perasaan aku sama dia. Aku langsung ambil diary di tasku, di dalemnya aku tulis,

To: Ka Reyhan
Je t’aime. Ich liebe Dich. Te adoro.
Ka, maafin Arlita ya, udah berani nya berharap sama kaka, sekarang semuanya udah cukup jelas ko, Arlita itu jadi adiknya kaka seneng ko, makasih ya ka, udah pernah ngisi hari-hari di hidupnya Arlita, makasih ka… buat semuanya, senyum dan semangat, moga sukses ya ka 

Aku langsung menutup diary dan nangis lagi, sebisa mungkin aku berenti nangis, tapi… ga tau kenapa aku ngerasa sakiit banget, padahal itu hal udah biasa, Cuma gitu aja, aku coba kuat-kuatin, tanpa kusadari ada enam SMS masuk, aku buka ada Egy, Gea, My Sista, Adit, sama Oca, aku cuekin semua SMS masuk, aku masuk ke aplikasi multimedia, pemutar suara, langsung aku play lagu yang ada, lagu pertama yang aku dengerin lagunya Terry-kepingan hati, lagunya dalem banget, aku nangis lagi, suasananya, hmm damai banget, beberapa menit lagu itu ngeplay, trus berganti ke lagu selanjutnya, lagunya BCL-mengapa harus terjadi, aku denger jelas banget liriknya, wah nyinggung banget pas ‘kini bagai orang asing di hidupku, tiada lagi sapa rindu ku rasa darimu kasih’ aku senyum pahit, aku mikir lagi, ngapain ngeharepin dia, aku udah ngorbanin Egy Cuma buat dia, padahal udah jelas banget, baiknya Egy, pengertiannya Egy, dan Egy ga pernah bikin aku BT, apalagi sampe sakit yang bikin nangis, aku sadar, kalo Ka Reyhan bukan untukku, Ka Reyhan itu Cuma kaka, ga lebih… aku harus kembali ke Egy, dia emang yang terbaik mungkin buat aku…
Tanpa fikir panjang, aku langsung SMS Egy, aku buka Kotak masuk, Egy SMS, nanyain temenku udah dateng apa belum, aku langsung bales,
Gy, bisa ga kmu kesini skrng?
Langsung ku tekan tombol send, setelah itu tanpa aku sadari lagu di handphone ku masih mengalun, lagu Afgan-entah, hmm aku suka banget lagu itu, lirik nya cocok buat aku saat itu, ‘dihati kecilku berharap kau masih bagian dari hidupku, entah masih kah ada cinta di hatiku untukmu’ kayak nya aku emang harus ngebuang jauh-jauh rasa aku sama Ka Reyhan deh, aku senyum penuh keyakinan, aku langsung hapus number Ka Reyhan di kontak Hp ku, ada SMS, pasti dari Egy, dan ternyata benar itu balesan dari Egy,
Yaudah, emng kmu dimana?

Aku tersenyum, aku langsung bales kalo aku lagi ada di WTK, pokoknya aku sayang sama Egy, aku ga akan nyia-nyiain Egy lagi. Lama Egy ga bales-bales SMS, aku tunggu, aku mikir lagi, Egy tuh selalu jadi obat sakit aku setelah aku sakit sama Ka Reyhan, dan sekarang… pokoknya aku harus minta maaf sama Egy, mau balikan, dan janji ga akan berbuat kayak gini lagi, karena lama aku kirim ulang SMS ke dia, lama banget, duapuluh menit kemudian ada SMS, aku seneng tapi…
Maaf aku ga bisa Ar, kamu pernah bilang waktu itu kalo kamu mau pergi ketempat itu sama Reyhan, aku ga bisa kamu giniin terus, kamu mau ngeliat aku sakit ngeliat kamu berdua sama Reyhan? Kalo kamu udah ga sayang sama aku gapapa ko, tapi kamu ga usah giniin aku, aku akan ninggalin kamu ko, kalo itu bikin kamu bahagia, aku akan pergi buat kebahagiaan kamu, semoga Reyhan bisa ya bahagiain kamu, maaf kalo aku ga bisa jadi apa yang kamu mau, aku ga bisa sesempurna Reyhan, Ar, aku sayang kamu, tp kmu sama Reyhan itu cocok ko, makasih ya, udah pernah mau jadi orng yg special dalam hidup aku… aku ga akn ganggu hidup kmu lagi Ar… Ich liebe dich, Miene Liebe

Aku bingung, aku kaget, aku ga habis fikir kenapa Egy bisa ngomong ini semua, kamu ga ngerti Gy, sama apa yang terjadi, tapi aku emang udah ga pantes lagi buat orang sebaik kamu, aku yang harus nya pergi dari kehidupan kamu, aku sadar banget sekarang kalo aku udah di butain sama cinta nya Ka Reyhan, dan aku sadar kalo aku sayang banget sama kamu Gy, tapi kamu harus sama orang yang lebih baik dari aku, hujan turun, lebat banget hujan nya, aku berteduh ke warung tenda yang ada sekitar danau itu, yang lain pun melakukan hal yang sama seperti aku, berteduh, aku baru lagi merasakan sesal yang amat sangat dalam, aku memang harus siap kehilangan kamu Gy, Aditya Gynanjar Pratama, tanpa sadar aku langsung keluar dari tempat aku berteduh, aku diam di bawah hujan, ku rasa semua orang memperhatikan aku, aku baru ingat lagi, kalo ternyata aku nyaman berada di bawah hujan ini, seluruh tubuh aku basah oleh air hujan, dan sepertinya hujan ikut merasakan penyesalan ini, hujan, sampaikanlah permohonan maafku pada Egy, bilang sama dia, kalo aku sayang sama dia, dan sampein sama semua orang yang liat hujan, jangan pernah nyia-nyiain orang yang sayang sama kita, dan tanpa kita sadari kita juga sayang sama orang itu, aku menarik nafas panjang, aku berjalan menyusuri arah menuju pulang, masih di bawah hujan, biar rasa kecewa ini luruh bersama air hujan yang turun, dan biarkan hujan hapus aku…

To:
Egy (nice boy)
Aditya Gynanjar Pratama

* Aditya Gynanjar Pratama,  Alumni Proaktif Zuper Camp batch I


Telah di baca sebanyak: 1105
admin
Admin Pembelajar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *