Kolom Alumni

Cara Mudah Mengusir Malas


Oleh: Kevin Jordy

“Kev, cepet belajar! Dari tadi buka facebook terus! Kamu itu kalau gak di suruh ga mau gerak, harus punya inisiatif dong kalau jadi orang!”, begitulah kalau keasikan main. Rasanya kalau udah main malesss banget .

Kalau saya pikir-pikir kayaknya kalau males itu diilangin pasti setiap orang bisa jadi hebat banget. Banyak orang ,termasuk saya hehehe tau kalau belajar itu bagus, bisa bikin kita pinter, kalau pinter di puji orang tua, akhirnya bisa dapet uang jajan lebih banyak hehehe… Kita tau, semua orang juga tau, tapi kok yang sukses cuma sedikit ya?! Ya karena terhalang males ini! Dan kayaknya males ini kok gak ada obatnya ya?? Bahkan waktu menulis artikel ini pun saya MALES!

Padahal akibat dari males pun kita tau, kita jadi nunda-nunda kerjaan dan akhirnya kalau PR dah numpuk kita bilang, “Gak ada waktu nih … Gurunya nyebelin kasih tugas kok gak kira-kira.” Padahal si guru udah ngasih tugas dari 2 minggu yang lalu. Jadilah kita cari alasan dan membuat excuses! Dan pada saat itu akhirnya kita tergerak buat ngerjain PR karena biasanya deadlinenya udah deket dan temen temen kita udah pada kelar ngerjain tugasnya!

Pada saat itu biasanya kita buatnya asal-asalan dan yang lebih parah lagi karena udah panik kita buru-buru nyalin PR temen!

Nah, dari pada kita “nunggu” perasaan takut itu dateng, trus kita baru termotivasi buat ngerjain PR, mendingan kita buat duluan aja perasaan takut itu. So, kita langsung bisa take action! Lah, gimana caranya?

Kalau kita mau menciptakan rasa takut itu, kita harus membayangkan dengan sangat dramatis dan seolah-olah benar benar terjadi. Ingat kita adalah makhluk emosi, jadi sebenernya otak kita gak ngenalin mana yang nyata atau hanya “bayangan” aja.

Yuk, sekarang coba kita bayangkan apa yang nani bakal terjadi kalo kita masih terus nunda-nunda pekerjaan kita, bayangin kalo kita males-malesan terus akhirnya nilai ulangan kita gak ada yang lulus! Bayangkan kita dimarahin guru-guru dan ortu, trus pada hari libur kita gak boleh kemana-mana! Cuma di kurung di kamar dan harus belajar, ditambah lagi kita gak dikasih uang jajan selama sebulan penuh! Bayangkan itu semua secara dramatis dengan penuh emosi!

Wah… serem banget kan? Trus kalau mau lebih serem lagi, bayangkan apa yang akan terjadi 5 tahun lagi kalau kamu masih nunda-nunda pekerjaan kamu! Bayangkan kamu gak lulus kuliah dan gak dapet pekerjaan! Utang sana-sini!

Wah … tambah ngeri lagi nih! Kalau temen-temen udah ngebayangin yang jelek-jelek secara dramatis, sekarang kita mau ngebayangin hal-hal yang positif!

Bayangkan apa yang akan terjadi kalau kita gak nunda nunda kerjaan atau PR kita. Bayangkan kita dipuji guru-guru dan ortu. Bayangkan kamu disukai semua temen-temen kita. Bayangkan kita dapat uang jajan tambahan! Pokoknya bayangkan kesuksesaan temen temen kalo gak lagi nunda-nunda kerjaan.

Inget ya, waktu ngebayangin sesuatu temen temen harus kasih emosi. Perjelas bayangan kita, lalu perjelas juga suaranya, rasakan suasananya. Bayangkan juga dimana tempatnya secara detail.

Temen temen inget motto ini, “No Action Nothing Happen, If you take action Miracle happen!” Pak Einstein juga ngomong, ”Bila ingin hasilnya berbeda tetapi tindakannya tetap sama, adalah definisi dari orang gila!”

Cara lain untung mengubah kita yang malas menjadi rajin yaitu dengan merubah fokus.

Temen saya, Brian yang dulunya males-malesan belajar terus yang ulangannya agak jelek, tiba-tiba kok nyamperin gua buat ngerjain PR sama sama, terus jauh jauh hari sebelum ulangan Mat udah minta ajarin saya. Saya kaget juga ketemu ketemu ternyata dia mau cari muka di depan cewek yang dia suka.. Ooooo jadi ngerti saya sekarang! Kalu dia bisa ngerjain PR dia bisa ngakarin sekalian Pedekate.. hehehe^^

Nah, si Brian itu tanpa dia sadar telah nerapin jurus merubah fokus ini.

Biar lebih jelas lagi gimana caranya ngerubah fokus, nih salah satu caranya: Merubah gerak.

Merubah gerak itu maksudnya merubah kebiasaan yang sifatnya jasmani kayak kebiasaan duduk kita misalnya. Nanti akan kita rubah dari kebiasaan yang kurang memotivasi kita menjadi kebiasaan yang bikin kita lebih semangat!

Supaya lebih jelas lagi kita buktiin sendiri yuk! Inget kalau kita berpartisipas ilmunya lebih cepet nangkep loh!

Test 1: Coba temen temen duduk seperti biasa ketika temen temen sedang bersantai.

Nah sekarang temen temen lakukan Test 2

Test 2: Sekarang coba kita duduk dengan tegak, dada dibusungkan ,tarik nafas dalam dalam … buang ….. fuhhhhhhh….. Lalu cobalah tersenyum tanpa alasan..:D

Ketauan bedanya kan? Perasaan kita jadi jauh lebih enak dan fresh!

Tentunya temen temen ngerasain perbedaanya kan?? Jadi pasti temen temen udah ngerti gimana gerak memengaruhi perasaan dan mood kita??

Saya masih inget waktu saya lagi gak mood banget ngerjain tugas, rasanya capek banget, tapi seketika moodnya berubah loh akibat dari “Guncang bumi” yang di ajarkan Pak Tung secara gak langsung lewat VCD seminarnya. Terus terang walaupun pertama saya pikir ini agak aneh, tapi begitu dipraktikkan sangat dasyat!

Nih ada PR buat temen temen! Hehehe ini PR gampang kok.. Temen temen tulis sendiri 30 cara untuk memotivasi diri lewat gerakan, saya sendiri udah nemuin lebih dari 50 cara loh. Contohnya ya, tarik nafas dalam dalam (jangan lupa di hembuskan ya!hehehe), tersenyum tanpa alasan (jangan dilakukan di depan orang-orang!XD), melihat pemandangan, ngulet, dll, pokoknya yang bisa membuat kita ngerasa lebih baik!

PS: Tips ini tidak hanya untuk pelajar seperti saya , tetapi untuk semua orang! (Hanya tinggal disesuaikan sesuai kondisi saja)

Semoga tips ini bermanfaat.

*) Kevin Jordy, Alumnus Workshop Menulis Buku Best-Seller batch 11 ini adalah anak SMA kelas 1 (usia 15 tahun) di China Hongkong English School, China. Dapat dihubungi langsung di kevinjordy94@yahoo.com.

Telah di baca sebanyak: 2509
admin
Admin Pembelajar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *