Andrias Harefa

Menulis Itu Menyembuhkan

Ada korelasi antara kegiatan menulis dengan kondisi kesehatan manusia. Dan hubungannya ternyata positif. Artinya, menulis bisa menjadi salah satu cara yang efektif untuk meningkatkan kualitas kesehatan seseorang.

James W. Pennebaker adalah salah satu pelopor studi mengenai keterkaitan antara kegiatan menulis dengan kondisi kesehatan manusia. Psikolog yang mengajar di Southern Methodist University, USA, ini sering menganjurkan kliennya untuk menuliskan soal-soal yang bersifat pribadi. Misalnya, seputar kejadian-kejadian di masa kecil, relasi dengan orangtua, orang-orang yang pernah dicintai atau yang sekarang Anda cintai, atau karier Anda.

Pennebaker kerap menyarankan agar sedikitnya dalam empat hari berturut-turut kliennya menuliskan emosi-emosi dan pikiran-pikiran terdalam yang muncul. Emosi-emosi dan pikiran yang berkaitan erat dengan peristiwa-peristiwa sangat penting, peristiwa-peristiwa yang memengaruhi hidup Anda sampai saat ini. Ungkapkan dan galilah setiap kejadian penting dan bagaimana hal itu memengaruhi Anda.

Saran Pennebaker banyak dipraktikkan untuk mereka yang menderita penyakit stress dan kanker, juga untuk orang-orang yang mengalami trauma-trauma serta berbagai penyakit yang psikosomatik. Dengan demikian ada kesan proses menulis itu membantu penyembuhan berbagai penyakit yang bersifat emosi dan kejiwaan, tetapi bukan untuk penyakit yang bersifat fisik semata (patah kaki atau sakit gigi, misalnya).

Jika studi Pennebaker dihubungkan dengan film Freedom Writers yang antara lain diperankan Hillary Swank, maka nampak jelas manfaat menulis untuk penyembuhan luka-luka batin dan emosi.

Mau mencoba?

*) Andrias Harefa : 021-3260 3383 ; 0815 8963 889 ; www.andriasharefa.com
Nb. Catatan ini merupakan draft buku saya yang ke-38, dan tiap respons atas catatan ini akan diseleksi menjadi bagian dari buku tersebut. Terima kasih.

Telah di baca sebanyak: 1620
admin
Admin Pembelajar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *