PILIH MENULIS ATAU MATI?


10 Desember 2008 – 18:24   (Diposting oleh: Editor)

Belum lama berselang, saya mengisi pelatihan (workshop) menulis untuk sebuah bank papan atas yang punya slogan “Melayani Negeri, Kebanggan Bangsa”. Para pesertanya datang dari berbagai kota di Indonesia, yang mana mereka adalah jajaran manajerial bank tersebut. Sehari-hari, para staf pilihan ini menangani publikasi, kehumasan, dan media internal perusahaan. Dan, bukan hal mudah mengisi lokakarya—yang idealnya hanya diikuti 10-20 orang itu—namun diikuti oleh 50 orang.

Tampil pada kesempatan pertama (sebelumnya ada sesi internal), saya dipaksa untuk memutar otak, bagaimana menaklukkan minat dan perhatian para peserta? Akhirnya, saya teringat dengan sebuah game penulisan yang saya praktikkan pada workshop SPP sebelumnya. Seingat saya, game ini baru sekali saja saya perkenalkan dan praktikkan, jadi pastilah belum banyak peserta yang tahu. Begini permainannya…

Saya perkenalkan diri dan umpamakan diri saya adalah Sang Malaikat Pencabut Nyawa. Peserta di hadapan saya, saya posisikan sebagai orang-orang yang hanya punya kesempatan sekali saja, untuk membujuk saya supaya tidak “mencabut nyawa” mereka dengan segera. Wah, ngeri ya…

“Saya Malaikat Pencabut Nyawa… Anda semua saya beri kesempatan, yang TERAKHIR kalinya, untuk menyampaikan satu pesan TERPENTING yang mesti Anda sampaikan kepada orang-orang terkasih, atau orang-orang yang paling Anda cintai. Renungkan pesan terakhir itu, tuliskan pesan itu, lalu SMS ke tiga nomor handphone saya ini…. Ingat, waktu Anda hanya 5 menit, tidak lebih, tidak kurang…. Mulai!”

Begitu kata ‘Mulai!’ saya teriakkan, saya lihat para peserta langsung pencat-pencet handphone. Mereka tampak serius sekali menuliskan pesan “terakhirnya”. Sambil mengamati aktivitas mereka itu, saya kembali ngomporin mereka. “Ingat, kita tidak tahu kapan Tuhan akan benar-benar memanggil kita ke pangkuan-Nya. Jangan sia-siakan kesempatan ini. Jangan sampai pesan terpenting dalam hidup Anda tidak tersampaikan. Dan, jika pesan Anda benar-benar menyentuh, si ‘Malaikat Pencabut Nyawa’ ini pasti akan memberikan ‘sesuatu’ kepada Anda….”

Kurang dari 5 menit, kedua handphone yang saya bawa tak henti-hentinya bergetar. Pesan-pesan singkat masuk satu demi satu, sampai jumlahnya mencapai 50-an SMS. Rupanya, saya dapatkan pesan-pesan terpenting yang sangat bervariasi. Ada yang biasa saja, namun ada yang menurut saya sangat menyentuh. Berikut adalah seperlima dari seluruh yang masuk, dan saya pilih karena saya anggap memang penting dan cukup mengena di hati:

“Tiada kalimat yg paling indah di dunia ini selain doa.” (081234xxxxx)

“Hal yg terbaik dan yg terindah dalam hidup aku adalah mengenal kamu.”(0813494xxxxx)